lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Selasa, 6 Ogos 2019

Kisah si Tukang sapu.


Assalamualaikum,

          Hari ni saya nak cerita kisah si tukang sapu. Itulah status saya yang terasa kerdil mencari rezeki yang halal di bumi Allah ini. Hinakah pekerjaan sebagai seorang tukang sapu? Saya menjadi tukang sapu sekolah selepas sebulan saya menjadi warga kampung ini.

          Hampir empat tahun saya menjadi seorang tukang sapu. Pada dasarnya, kami pulang ke Kampung tempat lahir suami dengan tujuan utama suami ingin berbakti kepada orang tuanya. Mungkinkah akan ditakdirkan kami menjadi penduduk kampung yang tetap nanti? Entahlah.

          Sebelum kami pulang ke kampung, kami ada mendengar tentang projek tanah berkelompok di sini,tetapi sayangnya kami tidak layak kerana alasan tidak bermastautin di kampung. Kami juga tidak layak memohon rumah bantuan banjir dengan alasan yang sama. Kami akur.

          Tetapi selama mana kami mahu menumpang di rumah mertua? Akhirnya kami memilih untuk menyewa dan kami berjaya menyewa sebuah rumah di perkampungan banjir Bukit Betong. Kami menjadi penyewa di kampung sendiri. Lawak tak?

         Pada tahun pertama, kami tidak layak memohon tanah berkelompok dengan alasan kami tinggal di rumah banjir. Pada tahun kedua, alasan yang kami dapat, kami orang hijau. Tak layak sebab cuma orang biru je layak. Bila masa saya pakai topeng hijau pun tak tahulah diorang ni.

          Pada tahun ketiga, Malaysia dah tukar kerajaan dan orang biru dah jadi pembangkang. Entahlah boleh dapat rumah ke tidak tahun keempat ni.

          Selama tiga tahun lebih ini, saya menjadi malu alah juga nak menulis di blog sebab status tukang sapu saya ni.Hahaha...sebab selalu juga suami saya pesan supaya jangan menulis sesuatu yang membuka pekung di dada. Tapi...jadi tukang sapu ni kira memalukan ke? Jawab bossku.. Tapi kata Pokjib, malu apa boss ku..

          Terus terang saya akui, rasa rendah diri memang ada. Sebab bukan semua orang jenis suka bergaul dengan tukang sapu ni. Kelas bawahan kan... Tapi bukan semua. Saya bekerja sebagai tukang sapu sekolah demi anak-anak saya yang sedang membesar. Dan saya sangat memerlukan sumber pendapatan yang halal untuk belanja seharian kami sekeluarga.

          Bila nak jumpa kawan-kawan mulalah malu sendiri.Kawan-kawan kerja bagus belaka.Hahaha... Tapi Tukang sapu pun kerja halal juga. Walau tak duduk dalam pejabat, kami cukup makan.Tanpa kami, sekolah korang berhabuk dan kotor tau...

          Sekurang-kurangnya,saya bangga juga jadi tukang sapu ni.Sebab bila bekerja kat sekolah, orang mesti ingat saya cikgu. Ayat yang saya selalu dengar, "Awak mengajar kat sini ke?" hahaha... maklumlah saya ni walaupun selekeh,tapi masih peniaga produk kecantikan walaupun secara sampingan untuk tambah pendapatan. Mana cukup gaji tukang sapu aje nak oii..

          Akhirnya,pada bulan Julai tempohari, saya tidak lagi bekerja sebagai tukang sapu. Dari satu sudut,kelelahan menjadi tukang sapu amatlah meringankan saya. Sakit bahu,sakit lengan, tangan kebas, athma teruk, gastrik , semua itu menjadi kurang selepas saya tidak lagi bekerja sebagai tukang sapu.

          Dari satu sudut lain, menjadi suri rumah sepenuh masa dengan tiada sumber pendapatan tambahan buat bantu suami, saya juga merasa tertekan sedikit. Sedikit ajelah kan... Bila kita bersyukur, semua tu akan terasa lebih mudah walaupun payah. Bukan mudah nak terima hakikat bahawa saya dah tiada sumber pendapatan untuk bantu suami menyekolahkan anak-anak.

          Kalau sebelum pulang ke kampung,anak-anak saya masih bersekolah menengah, sekarang mereka sudah masuk universiti. Tahu-tahu ajelah perbelanjaan yang kami perlukan. Hmm...terpaksalah saya kembali menjual produk lebih aktif. Tapi...kebanyakan produk saya dah tak jual lagi atas berbagai faktor. Insyaallah saya akan update kemudian.

          Mengapa saya berhenti?

Bagus soalan itu. Saya hanya pekerja kontrak yang akan mengakhiri pekerjaan tersebut bila kontraktor bertukar. Kadang terasa geram juga bila kerajaan mengurangkan peruntukan pekerja kepada tiga orang untuk satu sekolah. Maklumlah...hidup di kampung pedalaman macam ni, agak jauh untuk bekerja di bandar. Lainlah orang bujang kan.. Hilang pekerjaan memang sangat memberi kesan kepada kami.Tetapi bukan saya seorang yang terima nasih begini, tapi semua sekoalh dikurangkan pekerja.Wadduh... cakap pun tak guna kan...reda ajelah...

         Hari ini, termaktub sudah saya bukan lagi tukang sapu. Jadi, saya kini adalah blogger dan peniaga online merangkap suri rumah tangga. Insyaallah... saya akan kembali aktif sebagai blogger bila ada peluang. Lama tak menaip di komputer, dah terasa kekok sebenarnya. Tapi alhamdulillah... boleh lagilah setakat nak mengetuk tu...hihi,

Saya sudahi dulu coretan kali ini dengan ucapan Assalamualikum.

Khamis, 25 April 2019

Diary secebis rindu

Bismillahirrahmanirrahim...

Malam ni, saya memulakan luahan rasa rindu yang tak terhingga buat sebuah blog yang terbiar sepi.

Sebagai seorang blogger yang terlalu jauh menyimpang dari landasaan gara-gara mengejar sebuah impian sebagai peniaga online.

Siang tadi saya cuba membuka kembali blog ini, tetapi apa yang saya lihat, post terakhir yang hanya sebuah review produk.

Terkejut saya tengok tau, saya ingatkan blog saya cuma update sekali sekala padahal ia penuh dengan draf-draf blog yang tak sempat saya post sebagai entry.

Tak tergambar rasa sedih dihati saya ini. Malu rasanya mengaku diri seorang blogger.

Akhirnya saya mengambil keputusan untuk memulakan. Bukan sekadar draf-draf yang terbengkalai. Insyaallah saya akan edit balik draf yang masih mampu dijadikan bahan.

Sebagai permulaan, saya menukar instagram peribadi saya sebagai sallyadan_blogger sebagai pembakar semangat untuk saya menjadi seorang blogger.

Sungguh saya malu mengaku seorang blogger sedangkan blog saya langsung tidak ter update.

Serius saya katakan, menulis di talifon bimbit membuat saya sering menghasilkan entry kerana sukar untuk menyemak perkataan yang saya taip ketika menulis.

Mata tua saya ini sudah kian rabun dekat. Nak membaca pun dah mula silau. Namun Alhamdulillah, saya masih mampu, insyaallah..

Semoga esok yang indah akan membawa saya kealam fantasi seorang blogger yang lebih cemerlang.

Selamat berusaha wahai seorang blogger yang cantik. Kehkehkeh, nak jugak tu... Kata orang, perasan cantik boleh membina keyakinan diri yang lebih baik.

Macam lagu safie Alias tu, walaupun saya menyampah tengok kebapokan dia tu, tapi saya suka keyakinan diri dia yang padu dalam lagunya.

Antara senikata lagu tu,
"
banyak orang yang suka padaku
Banyak orang yang benci diriku
Aku tak peduli orang bercerita
Akulah yang paling juara

Kau bilang aku memang cantik
Kutahu diriku yang terbaik
Tak henti-henti matamu melirik

Tapi bab cinta gila tu abaikan hihi,

Stop dulu untuk malam ni, saya sudahi dengan Assalamualaikum untuk yang terbaca blog ni sampai habis.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...