lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Isnin, 20 Februari 2017

Cerita selepas banjir

           Pada hari sabtu sehari selepas air surut, kami masih perlu membersihkan seluruh rumah dengan lebih terperinci kerana bekas lumpur yang tinggal akan bertukar menjadi debu yang akan mengganggu pengudaraan di dalam rumah selama bertahun tahun.
           Mujur juga hari ini merupakan hari cuti sempena tahun baru cina. Maka ramailah juga kaki tangan yang dapat pulang bercuti dengan penuh kesibukan. Nasiblah cuti tahun baru kena basuh rumah kan... Sayapun tak dapat nak bercuti juga. Plan utama nak jahit baju asrama Nana juga terbengkalai.
           Pakaian yang tak sempat diselamatkan terpaksalah dikutip dan dicuci dengan penuh kesabaran kerana salutan lumpur yang melekat amat susah untuk dihilangkan. Oleh kerana mesin basuh telah digunakan terlalu lama untuk mencuci pakaian berlumpur, mesin basuh pula jem terus. Sabar ajelah...
          Dalam banyak banyak barang, barang dalam gambar ni menarik perhatian saya. Sekali pandang mungkin kita sangka ianya kuali, tetapi sebenarnya itulah dulang. Dulang yang digunakan untuk mengasingkan bijih timah atau emas. Segera terbetik dihati akan pepatah tepuk air didulang, terpercik ke muka sendiri. Agaknya yang dimaksudkan tu dulang airkah atau dulang yang ini kan?
          Dalam banyak-banyak perabut, yang bernama almari hanya ini yang tinggal. Almari zip yang tidak dikembangkan oleh air banjir. Kerja membersihkan seluruh rumah berlanjutan ke malam.

          Hari berikutnya, saya terpaksa meminta diri untuk pulang ke rumah kami. Semua pakaian anak-anak perlu dicuci. Sambil itu saya memotong kain untuk baju kurung Nana. Selesai memotong, saya menghantar kain-kain itu untuk dijahit tepi.Penatnya berkejar-kejar dalam membuat kerja hanya tuhan yang tahu.

          Sesuatu yang mengejutkan, lembu kami hilang. Sejak petang tadi lagi uncle Adan mencari. Kami agak, lembu-lembu itu lapar dan pintu pagar yang kembang kerana banjir telah melemahkan ikatan pada pintu tersebut dan membuatkan lembu-lembu itu keluar.

          Hari seterusnya, kami serahkan tugas mengemas kepada adik beradik lain pula. Kami terpaksa menarik diri walaupun bantuan kami masih diperlukan. Semua peralatan rumah sudah dipindahkan kembali ke rumah. Semua barang perlu disusun kembali. Uncle Adan perlu menjejak lembu-lembu kesayangan kami dan saya pula perlu mencantum potongan-potongan baju Nana tu secepat mungkin.

           Sejak pagi saya habiskan masa membasuh pakaian sambil menjahit. Apa yang buat saya mulai bosan adalah jadual kerja yang berserabut membuatkan tumpuan fikiran saya turut terganggu. Akibatnya, beberapa kali saya terpaksa menetas semula jahitan akibat terbalik luar dan dalam. Pening juga nak siapkannya. Malamnya,  kami mengunjungi rumah mak dan makan malam di sana.Saya harap dapatenyiapkan sedikit lagi jahitan yang terbengkalai akibat banyak kali tersalah jahit. Malangnya malam ni hujan turun mencurah-curah membuatkan kami tidak dapat pulang ke rumah. Sedangkan esok, anak-anak sudah mahu kembali ke asrama.
          Esokmya,pagi-pagi lagi kami pulang ke rumah. Saya terpaksa berusaha menjahit baju tersebut sehingga siap.Tapi bila buat kerja nak cepat siap ni memang tak menjadi. Asyik silap je walaupun cuma hal remeh. Terpaksalah anak-anak mengemas pakaian mereka untuk ke asrama sendiri...

          Alhamdulillah... siap sebelum tengahari semua kerja dan saya masuk kerja separuh hari pada hari ini, Nana dan Arif akan kembali ke asrama.

          Nak dijadikan cerita, selepas semua baju saya gosok dan pastikan persiapan anak ke asrama selesai, saya terus pergi kerja. Nana akan dihantar oleh pakcunya. Malangnya sebelum Nana bertolak,dia terlelap. Maka bila celik je mata, dia digesa oleh ayahnya yang tengah serabut sebab lembunya belum ditemui.

          Akibat mamai, sampai kat Felda Tersang, baru dia perasan bahawa beg sekolahnya tertinggal. Alahai... hari ni bertukar kepada hari stress sedunia bila Uncle Adan mula membebel mengalahkan mak nenek.Serabut campur penat, Allah je yang tahu hati saya.

Nak dijadikan hal, esoknya saya terpaksa cuti lagi sekali untuk menyelesaikan urusan kakde yang wajib membuat medical check up dan beberapa urusan khas yang memerlukan saya bersama.

          Esoknya saya terpaksa mengisi borang keluar untuk beberapa jam. Sebelum keluar, saya berusaha menyiapkan tugas-tugas penting yang perlu saya lakukan dengan harapan saya tidak akan menyusahkan orang lain untuk menyiapkan tugas saya.

          Terasa macam main cari harta karun pula buat medical check up ni.huhuhu... lakukan secepat mungkin untuk mendapatkan semua yang tersenarai. Bagi yang pernah buat dan sedang mengejar masa mesti dapat rasa macam yang kami rasa.

          Alhamdulillah...semuanya selesai dan isnin nanti , Kakde akan mulakan harinya sebagai pelajar di sekolah berprestij tinggi KISAS( Kolej Islam Sultan Alam Shah).

          Dalam perjalanan pulang, saya mendapat panggilan dari boss saya. Allamak... saya telah terlepas pandang pada satu tugas yang penting.Haru biru dan kecoh satu pejabat dibuatnya.

          Sampai sahaja ke Bukit Betong, saya terus masuk kerja. Alhamdulillah... semua kerja selesai...tapi saya tak dapat lupakan rasa bersalah sebab terlepas pandang satu tugas yang penting sedangkan saya paling tidak suka kalau kerja saya tak siap.huhuhu...Sedih ke sadispun saya tak tahulah... tutup kisah kakde...nanti kita sambung cerita kat entry lain.

          Kita sambung cerita selepas banjir dulu ya.... hari pertama banjir lagi tanaman kami dah tenggelam. Tapi bila air surut, kelihatan semuanya masih hijau. Harapan kian menggunung agar tanaman kami selamat.

          Tetapi cerita selepas banjir ni lain pula jadinya. Pokok yang tenggelam akan mati kerana reput akar. Semusnya menjadi layu dan kering.
       
          Rumpun serai kami jadi rupa ini. Sedih dan redha jelah...semua dah boleh tuai hasil. Cuma belum sempat tuai dan jual.

          Paling sedih tengok pokok cili yang tinggal batang dan ranting ni. Kali terakhir, kami boleh memperoleh rm 50 ke atas untuk satu kali tuaian. Sekarang semuanya dah tinggal rope itu. Baru je rasa lega sebab ada sumber pendapatan tambahan untuk persekolahan anak-anak, sekarang semuanya dah tiada. Redha ajelah... kalau dah bukan rezeki kita, sekejap sahaja Allah boleh tarik dari kita. Tapi kalau dah rezeki kita, takkan ke mana... insyaallah...Allah itu maha kaya lagi maha pemurah lagi mengasihani. Semoga pintu rezeki kami akan terbuka luas walaupun belum kami tahu dari manakah ia akan muncul. Kita kena betsangka baik pada Allah...insyaallah...Allah akan sentiasa bersangka baik dengan kita.Huhuhu...motivated diri sendiri saya hari ni.

          Saya nak tutup semua kisah banjir tahun ini untuk kali ini.Harap tidak ada lagi banjir besar tahun ni. Satu fadhilat bila kami sekeluarga menyewa di perumahan banhir ni, buku-buku kami Alhamdulillah... tak perlu khuatir akan keselamatannya.

          Cuma... apakah kami boleh memohon penempatan banjir selepas banjir tahun ini? Dengar khabar, tok empat Bukit Betong sudah menemui setiap mangsa banjir dan menghantar nama mereka untuk bantuan perumahan banjir.

          Tetapi hairan juga kami tidak diberitahu. Makanya...harap-harap penyelesaian untuk masalah banjir akan dapat diatasi buat kesekian kalinya rumah kami ditenggelami air.

          Kalaulah kawasan rumah kami tu tidak jadi kawasan banjir, kami sudahpun membina rumah di tanah pusaka itu. Sayangnya tanah yang tidak terlibat banjir amat susah untuk kami dapatkan.

          Ada siapa tahu cara dan nasihat untuk orang macam kami untuk mendapatkan bantuan rumah? bolehlah tinggalkan komen. Manalah tahu...YB Dato' Wan Rosdi sendiri nak komen kan...hihi,
Assalamualaikum.

Jumaat, 10 Februari 2017

Main lumpur

           Pada pagi ini, keluarga Abang long datang memberi semangat kepada emak kesayangan mereka. Sebentar lagi Kakde dan Nana akan sampai dari rumah Makteh bersama dengan keluarga Makteh dari Felda Tersang.
           Sementara itu,saya menunggu meteka di dewan. Memerhati duasana dewan,ada yang berbaring, ada yang makan, bersembang dan sebagainya.Kelihatan kumpulan kanak kanak yang masih belum mengerti apa apa bermain dengan penuh seronok. Untung juga jadi kanak-kanak. Tidak perlu memikirkan berbagai perkara.
           Pasukan dari klinik kesihatan Bukit Betong turut memberikan rawatan dan pemeriksaan kesihatan percuma kepada mereka yang memerlukan.Saya juga tidak melepaskan peluang meminta sedikit bekalan paracetamol untuk mengubati kepala saya yang berdenyut denyut. Mungkin kerana kurang tidur, mungkin keletihan dan mungkin juga kerana berhujan dan berpanas beberapa hari ini.
           Para mangsa banjir jkkk Bukit Betong bergabung tenaga menyediakan makanan. Apa yang pasti, hari ini lauk sardin.
           Yang keletihan dan kelaparan disajikan, hihi...berselera Nana dan Kakde makan. Seronok tengok mereka makan. Rindu kot...
           Puan lem juga harus disediakan makanan, huhuhu...
           Masa untuk lumpur terpalit kini bermula.jalan raya diseliputi selut tebal sudah muncul. Masa untuk mencuci rumah.

Skuad penyelamat import dari Sungai Buluh dan Kuala Medang.Keduanya sado sado dan amat sesuai untuk kerja mrmbersih dan memunggah barang nanti.

Selut yang tebal harus dibersihkan segera supaya kekotorannya tidak melekat.

Sesampai kami ke tumah, kaum wanita terpaksa ke bahagian dapur untuk membersihkan ruang dapur sekalifus pinggan mangkuk yang semuanya sudah dipenuhi selut. Cuma lumpur kali ini tidaklah setebal banjir pada tahun 2014.


Sebahagian pinggan mangkuk dan peralatan siap dibersihkan.Banyak juga barang plastik yang hanyut terpaksa dikumpulkan disekitar 100 ke 200 meter dari rumah.Mana yang hanyut jauh dari rumah tu memang tak ada rezrkilaa....termasuk sebiji tempayan antik yang takkan ada gantinya lagi.

          Barang barang eletrik sudah boleh dibawa pulang, tetapi semua plug belum cukup kering untuk digunakan.Walaupun belum siap sepenuhnya, kami harus hentikan kerja membersih etana hari sudah kian gelap Esok masih ada untuk menyambung kerja. Dan kami krmbali ke dewan .Malam ini memang tidur tak hengat punya. Penat sangat. Tidur ajelaa...blog pun sambung esok.

Rabu, 8 Februari 2017

BanjirBukit Betonghari ketiga

           Malam tadi air semakin naik.Kami terpaksa menunggu air surut sedikit untuk mengunjungi rumah kami lagi.Alhamdulillah...Kakde dan Nana akhirnya dapat pulang kepangkuan kami dengan selamat.
           Setelah air agak surut, kami kembali menjenguk teratak tersayang.Tengok aje muka saya yang kepenatan dan sakit kepala akibat cuaca panas yang perit itu.Namun begitu,perjuangan harus diteruskan . Kalau tidak kami, siapa lagi yang mahu membantu emak kan...
           Kali ini,kami menaiki perahu yang sendat kerana masing masing tidak mahu ketinggalan menjengah rumah yang dilanda bah ini.
           Alhamdulillah...walaupun mesin kelapa terpaksa diselami banjir baru dapat,kami mengutip apa apa barang yang masih boleh diselamatkan termasuk frame gambar sulaman kesayangan emak.
           Dan orang yang mengutip varang barang tersebut tak lain tak bukan adalah wakil jpam kami,abang teh.hihi...Air banjir memang boleh menenggelamkan saya.Mujur Abang Teh ni tinggi dan pandai menyelam dan berenang.Adan pun boleh...cuma beliau dah sangat kepenatan sebenarnya.
          Air sudah semakin surut,tetapi jalan raya masih belum boleh dilalui.perahu yang digunakan untuk mengangkut keluar masuk penduduk kampung sudah bocor gara gara terlalu banyak kali tersagat di atas jalan raya.

         Harapan tinggi menggunung supaya air cepat surut dan kami dapat membersihkan rumah secepat mungkin.Tetapi untuk hari ini...kami tidur dengan segala keletihan dengan harapan,tenaga kami akan pulih untuk membersihkan rumah esok pagi.

Banjir Bukit Betong hari kedua

           Pagi hari kedua banjir di Kampung Bukit Betong 2017 ini,bertarikh 26 Januari 2017.Pada pukul enam pagi,saya terjaga dari tidur. Mak mertua saya sudah tiada di tempat tidur.Dari jauh saya lihat beliau sedang duduk termenung di muka pintu dewan sambil memerhati titis titis hujan yang masih lebat tanpa tanda ingin berhenti.

          Apabila saya menegur, emak diam sahaja.Sungguh pilu rasanya hati bila saya cuba menyelami perasaannya.Selepas solat subuh, emak menyuarakan kerisauannya dan sekaligus mengakui sangat terkenangkan periuk nasi letrik beliau yang baru dibeli.

          Kalau diikutkan, mungkin sebuah periuk eletrik tidaklah sebegitu mahal bagi orang lain, tetapi bila memikirkan hati seorang ibu tua yang tidak mampu lagi bekerja mencari duit, periuk eletrik adalah satu yang mampu membuat beliau tersenyum,kami membuat keputusan untuk kembali ke rumah.Baru cerah tanah, saya dan Adan meranduk air banjir untuk kembalikan keceriaan emak.
          Air banjir separas paha,mula masuk ke pintu rumah yang agak tinggi. Sekitar pukul lapan pagi, hujan lebat sudahpun berhenti,tetapi air sungai mula naik dengan cepat.Memandangkan eletrik juga masih berfungsi, agak mengecutkan perut nak terus meranduk di dalam rumah.
          Pengalaman meranduk air banjir ini adalah kali pertama buat saya. Rasa agak pelik bila hanya kali berdua yang berada di sini.Seram ada, seronok pun ada.
          Di sini adalah jalan yang telah terputus dan dari sinilah kami mula meranduk air banjir untuk mendapatkan periuk mak.sempat kami mengambil beberapa ekor ayam yang telah kami tinggalkan dari peti ais malam tadi.

          Setelah berjaya membawa pulang barang tersebut, Alhamdulillah...ada sedikit keceriaan diwajah emak.Tetapi...alahai...periuk eletrik beliau ada dua.Kami hanya mengambil sebuah sahaja.

          Selepas makan tengahari, kami cuba meranduk banjir lagi sekali.Tetapi kali ini air sudah semakin meninggi.

          Pagar rumah sudahpun hampir ampuh.Kami meranduk air banjir separas leher saya.
          Suasana di dalam rumah agak gelap dan suram.barang barang sudah mula terapung di dalam rumah.Oleh kerana air sudah separas leher,kami  harus cepat keluar dari rumah ini.Api eletrik juga madih belum dipotong.Ini menambah rasa cuak dihati kami.

          Selepas mendapatkan beberapa barang yang penting, kami cepat cepat keluar kerana khuatir kami akan terpaksa berenang nanti.Sedangkan saya memang tak tahu berenang ,huhuhu...

          Sampai dijalan luar, ada yang membawa perahu. Kami mengambil kesempatan untuk menyelamatkan  berapa banyak barang yang kami mampu.


Dengan penuh gaya dan semangat, Abang Adan mendayung.

Air hampir menenggelamkan pintu rumah.Kami maduk ke dalam rumah menaiki perahu.
          Kami sempat mengambil beberapa helai tikar, dapur gas dan bebetapa barang lagi semuat muat perahu.Selebihnya, Adan menyusun semuanya di atas karbinet dapur dengan harapan air akan segera surut.
          Subjek utama kami juga harus diselamatkan.Lembu kami alihkan ke tempat lebih tinggi.Kasihan Puan lem dan anak anak daranya.huhuhu...

          Hari ini, anak anak dari asrama pulang ke rumah.Saya menjemput Arif dari asrama.Tetapi Nana di Semesta memang tidak mampu untuk kami bawa pulang.Mujur juga sepupu beliau bekerja di Raub dan dialah yang membantu menjemput Nana ke rumahnya.
          Sebelah petangnya hujan lebat terus membanjiri bumi Bukit Betong.Jalan masuk tidak dapat dilalui.Nampaknya hari ini saya telah cuti tanpa notis.Harap boss memahami kesulitan kami.

          Malam ini membuai resah semua mangsa banjir.Sebelah petang ni, mangsa banjir sudah kian ramai. Ada juga yang berpindah walaupun rumah belum tenggelam.Yang paling merunsingkan,hujan turun dengan lebat.Masing masing tidur dengan hati risau.Saya pula tidur lena ketana kepenatan.

          Jumpa lagi dalam episod banjir esoknya pula ya...Assalamualaikum.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...