lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Rabu, 8 Februari 2017

Banjir Bukit Betong hari kedua

           Pagi hari kedua banjir di Kampung Bukit Betong 2017 ini,bertarikh 26 Januari 2017.Pada pukul enam pagi,saya terjaga dari tidur. Mak mertua saya sudah tiada di tempat tidur.Dari jauh saya lihat beliau sedang duduk termenung di muka pintu dewan sambil memerhati titis titis hujan yang masih lebat tanpa tanda ingin berhenti.

          Apabila saya menegur, emak diam sahaja.Sungguh pilu rasanya hati bila saya cuba menyelami perasaannya.Selepas solat subuh, emak menyuarakan kerisauannya dan sekaligus mengakui sangat terkenangkan periuk nasi letrik beliau yang baru dibeli.

          Kalau diikutkan, mungkin sebuah periuk eletrik tidaklah sebegitu mahal bagi orang lain, tetapi bila memikirkan hati seorang ibu tua yang tidak mampu lagi bekerja mencari duit, periuk eletrik adalah satu yang mampu membuat beliau tersenyum,kami membuat keputusan untuk kembali ke rumah.Baru cerah tanah, saya dan Adan meranduk air banjir untuk kembalikan keceriaan emak.
          Air banjir separas paha,mula masuk ke pintu rumah yang agak tinggi. Sekitar pukul lapan pagi, hujan lebat sudahpun berhenti,tetapi air sungai mula naik dengan cepat.Memandangkan eletrik juga masih berfungsi, agak mengecutkan perut nak terus meranduk di dalam rumah.
          Pengalaman meranduk air banjir ini adalah kali pertama buat saya. Rasa agak pelik bila hanya kali berdua yang berada di sini.Seram ada, seronok pun ada.
          Di sini adalah jalan yang telah terputus dan dari sinilah kami mula meranduk air banjir untuk mendapatkan periuk mak.sempat kami mengambil beberapa ekor ayam yang telah kami tinggalkan dari peti ais malam tadi.

          Setelah berjaya membawa pulang barang tersebut, Alhamdulillah...ada sedikit keceriaan diwajah emak.Tetapi...alahai...periuk eletrik beliau ada dua.Kami hanya mengambil sebuah sahaja.

          Selepas makan tengahari, kami cuba meranduk banjir lagi sekali.Tetapi kali ini air sudah semakin meninggi.

          Pagar rumah sudahpun hampir ampuh.Kami meranduk air banjir separas leher saya.
          Suasana di dalam rumah agak gelap dan suram.barang barang sudah mula terapung di dalam rumah.Oleh kerana air sudah separas leher,kami  harus cepat keluar dari rumah ini.Api eletrik juga madih belum dipotong.Ini menambah rasa cuak dihati kami.

          Selepas mendapatkan beberapa barang yang penting, kami cepat cepat keluar kerana khuatir kami akan terpaksa berenang nanti.Sedangkan saya memang tak tahu berenang ,huhuhu...

          Sampai dijalan luar, ada yang membawa perahu. Kami mengambil kesempatan untuk menyelamatkan  berapa banyak barang yang kami mampu.


Dengan penuh gaya dan semangat, Abang Adan mendayung.

Air hampir menenggelamkan pintu rumah.Kami maduk ke dalam rumah menaiki perahu.
          Kami sempat mengambil beberapa helai tikar, dapur gas dan bebetapa barang lagi semuat muat perahu.Selebihnya, Adan menyusun semuanya di atas karbinet dapur dengan harapan air akan segera surut.
          Subjek utama kami juga harus diselamatkan.Lembu kami alihkan ke tempat lebih tinggi.Kasihan Puan lem dan anak anak daranya.huhuhu...

          Hari ini, anak anak dari asrama pulang ke rumah.Saya menjemput Arif dari asrama.Tetapi Nana di Semesta memang tidak mampu untuk kami bawa pulang.Mujur juga sepupu beliau bekerja di Raub dan dialah yang membantu menjemput Nana ke rumahnya.
          Sebelah petangnya hujan lebat terus membanjiri bumi Bukit Betong.Jalan masuk tidak dapat dilalui.Nampaknya hari ini saya telah cuti tanpa notis.Harap boss memahami kesulitan kami.

          Malam ini membuai resah semua mangsa banjir.Sebelah petang ni, mangsa banjir sudah kian ramai. Ada juga yang berpindah walaupun rumah belum tenggelam.Yang paling merunsingkan,hujan turun dengan lebat.Masing masing tidur dengan hati risau.Saya pula tidur lena ketana kepenatan.

          Jumpa lagi dalam episod banjir esoknya pula ya...Assalamualaikum.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...