lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Jumaat, 10 Februari 2017

Main lumpur

           Pada pagi ini, keluarga Abang long datang memberi semangat kepada emak kesayangan mereka. Sebentar lagi Kakde dan Nana akan sampai dari rumah Makteh bersama dengan keluarga Makteh dari Felda Tersang.
           Sementara itu,saya menunggu meteka di dewan. Memerhati duasana dewan,ada yang berbaring, ada yang makan, bersembang dan sebagainya.Kelihatan kumpulan kanak kanak yang masih belum mengerti apa apa bermain dengan penuh seronok. Untung juga jadi kanak-kanak. Tidak perlu memikirkan berbagai perkara.
           Pasukan dari klinik kesihatan Bukit Betong turut memberikan rawatan dan pemeriksaan kesihatan percuma kepada mereka yang memerlukan.Saya juga tidak melepaskan peluang meminta sedikit bekalan paracetamol untuk mengubati kepala saya yang berdenyut denyut. Mungkin kerana kurang tidur, mungkin keletihan dan mungkin juga kerana berhujan dan berpanas beberapa hari ini.
           Para mangsa banjir jkkk Bukit Betong bergabung tenaga menyediakan makanan. Apa yang pasti, hari ini lauk sardin.
           Yang keletihan dan kelaparan disajikan, hihi...berselera Nana dan Kakde makan. Seronok tengok mereka makan. Rindu kot...
           Puan lem juga harus disediakan makanan, huhuhu...
           Masa untuk lumpur terpalit kini bermula.jalan raya diseliputi selut tebal sudah muncul. Masa untuk mencuci rumah.

Skuad penyelamat import dari Sungai Buluh dan Kuala Medang.Keduanya sado sado dan amat sesuai untuk kerja mrmbersih dan memunggah barang nanti.

Selut yang tebal harus dibersihkan segera supaya kekotorannya tidak melekat.

Sesampai kami ke tumah, kaum wanita terpaksa ke bahagian dapur untuk membersihkan ruang dapur sekalifus pinggan mangkuk yang semuanya sudah dipenuhi selut. Cuma lumpur kali ini tidaklah setebal banjir pada tahun 2014.


Sebahagian pinggan mangkuk dan peralatan siap dibersihkan.Banyak juga barang plastik yang hanyut terpaksa dikumpulkan disekitar 100 ke 200 meter dari rumah.Mana yang hanyut jauh dari rumah tu memang tak ada rezrkilaa....termasuk sebiji tempayan antik yang takkan ada gantinya lagi.

          Barang barang eletrik sudah boleh dibawa pulang, tetapi semua plug belum cukup kering untuk digunakan.Walaupun belum siap sepenuhnya, kami harus hentikan kerja membersih etana hari sudah kian gelap Esok masih ada untuk menyambung kerja. Dan kami krmbali ke dewan .Malam ini memang tidur tak hengat punya. Penat sangat. Tidur ajelaa...blog pun sambung esok.

4 ulasan:

  1. Penatkan mengemas slp banjir, banyak selut, baunya pun tak boleh tahan

    BalasPadam
  2. Penatkan mengemas slp banjir, banyak selut, baunya pun tak boleh tahan

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ya sis, bau lumpur ni kalau zaman dulu,bau cohor atau bau longkang. Paling tak tahan, bau bangkai dari berbagai mangsa banjir.bangkai binatang ternakan yang entah dari mana

      Padam
    2. Betul sis, bau cohor, bau longkang dan bau bangkai twrnakan yg matibtak ketinggalan.terima kasih sudi bertandang...

      Padam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...