lazada

Puteri Kenari

blog ini adalah blog peribadi.Dalam masa yang sama, saya adalah seorang peniaga online dan sudah mendaftar dengan ssm

Selasa, 7 Mac 2017

SSM Punca Gagal Dapat BRIM

          Assalamualaikum...

          Betulkah SSM Punca Gagal Dapat BRIM? Hahaha... Baru semalam semak status BRIM yang tak masuk macam biasa.Alasan tidak lulus adalah kerana pasangan mendaftar SSM. Nak kena buat rayuan. Hmm...

          Bukan nak bersungut sebenarnya... kalau dah tak dapat tu, kira takde rezeki ajelah kan...apa nak hairankan lagi.Kerajaan kita memang tengah sengkek. Catu sana, catu sini, buang subsidi sana, naikkan harga minyak, naikkan tol, ambil cukai GST, asalkan boleh datangkan duit untuk negara, tak kisahlah kalau rakyat bersusah sikit kan...

          Mana yang boleh sekat duit keluar, kenalah sekat... tapi BRIM wajib bagi juga...nanti undi terbang kan...dah tak lama lagi nak mengundi ni. Tak kisahlaa... namanya pun bantuan. Siapa yang dapat tu, memang rezekilah... Mana yang tak dapat tu, diam-diam sudah...Kerjalah lebih kuat untuk cari rezeki.

          Cuma nak bagi pendapat je tentang SSM Punca Gagal Dapat BRIM. Tapi sebelum tu, adalah kisah mukadimah sikit...

          Sebagai bakal usahawan berjaya, saya dengan bersemangatnya telah berjaya mendaftar dengan SSM untuk kontrak tiga tahun dengan bayaran Rm100+.00 .Maaf, dah lupa seratus berapa ringgit kena bayar haritu.

          Sebagai peniaga online yang takde modal sendiri, saya berniaga secara dropship sahaja. Kononnya nak tambah pendapatanlah kan...Tapi sebagai suri rumah bekerja, manalah nak sempat nak promote barang sangat. Setakat masa terluang tu memang takdenyalah nak income beratus. Sebulan paling banyak boleh dapat rm50.00...tapi majoriti, dua tiga bulan pun belum tentu ada pembeli.

          Tak kisahlah kan... awak iklanpun tidak...nak dapat income banyak camana kan... Semenjak saya pulang je kampung dan bertukar status dari suri rumah sepenuh masa kepada pekerja am, saya lebih banyak menjadi kaunter pertanyaan dari berjualan.

          Kenapa saya sebut kaunter pertanyaan? Sebab memang ramai yang wasap saya untuk bertanya tentang produk yang mereka sudah beli dari pembeli lain. Ada yang mengadu kulit pedih, ada yang tanya cara guna, dan macam-macam soalan yang memakan masa kadang-kadang berhari-hari untuk saya melayan soalan mereka. Padahal saya sendiri hanya bercerita berdasarkan info dan pengalaman saya sebagai pengguna.

          Bila semakan satus BRIm yang saya terima  "SSM Punca Gagal Dapat BRIM", Saya rasa macam ianya adalah alasan yang tak masuk akal buat orang macam saya. Nampak sangat ianya adalah alasan yang sengaja dicetuskan. Apa tidaknya! Dulu suruh daftar SSM dengan alasan supaya penipuan online dapat dielakkan. Tapi bila dah daftar, terus mark semua yang mendaftar SSM sebagai penuaga berjaya. Padahal bersepah kat luar kotak tu yang tak aktif manapun...tapi daftar juga SSM demi sebuah kepercayaan. Korang rasa? Masuk akal tak?

          Tak kisahlaa... tak dapat BRIM pun masih ada tulang empat kerat ni untuk terus mencari rezeki.Tak kisahlah kalau tangan dah mula kebas, sendi dah mula sakit, demi membesarkan anak-anak, ada aku kisah? Hihi...aku tu trend...saya tetap saya.Berniaga insyaallah... semangat masih berkobar. Mungkin kena teroka lebih pengalaman. Siapa tahu satu hari saya dapat bantu orang lain pula. Apalah sangat diharap Bantuan Rakyat 1Malaysia tu. Bukan kita kerja pun dapat duit tu. Ianya hanya bantuan. Betul tak?

          Makanya...sesiapa yang tak dapat duit BR1M tu... Marilah kita bersyukur atas kesihatan yang diberi, kudrat yang diberi, rezeki yang diberi...dan segalanya yang kita miliki. sentiasalah Kita mengingatkan diri sendiri... bahawa rezeki,jodoh dan ajal maut itu adalah datangnya dari Allah SWT. Jom matangkan diri...kita teruskan usaha mencari rezeki yang halal dari titik peluh sendiri dalam keredhaan Allah SWT yang maha pengasih,maha pemurah lagi maha pengasihani. Banyakkan mohon ampun darinya...insyaallah... rezeki kita akan diberkati.Wallahu a'lam.

Isnin, 20 Februari 2017

Cerita selepas banjir

           Pada hari sabtu sehari selepas air surut, kami masih perlu membersihkan seluruh rumah dengan lebih terperinci kerana bekas lumpur yang tinggal akan bertukar menjadi debu yang akan mengganggu pengudaraan di dalam rumah selama bertahun tahun.
           Mujur juga hari ini merupakan hari cuti sempena tahun baru cina. Maka ramailah juga kaki tangan yang dapat pulang bercuti dengan penuh kesibukan. Nasiblah cuti tahun baru kena basuh rumah kan... Sayapun tak dapat nak bercuti juga. Plan utama nak jahit baju asrama Nana juga terbengkalai.
           Pakaian yang tak sempat diselamatkan terpaksalah dikutip dan dicuci dengan penuh kesabaran kerana salutan lumpur yang melekat amat susah untuk dihilangkan. Oleh kerana mesin basuh telah digunakan terlalu lama untuk mencuci pakaian berlumpur, mesin basuh pula jem terus. Sabar ajelah...
          Dalam banyak banyak barang, barang dalam gambar ni menarik perhatian saya. Sekali pandang mungkin kita sangka ianya kuali, tetapi sebenarnya itulah dulang. Dulang yang digunakan untuk mengasingkan bijih timah atau emas. Segera terbetik dihati akan pepatah tepuk air didulang, terpercik ke muka sendiri. Agaknya yang dimaksudkan tu dulang airkah atau dulang yang ini kan?
          Dalam banyak-banyak perabut, yang bernama almari hanya ini yang tinggal. Almari zip yang tidak dikembangkan oleh air banjir. Kerja membersihkan seluruh rumah berlanjutan ke malam.

          Hari berikutnya, saya terpaksa meminta diri untuk pulang ke rumah kami. Semua pakaian anak-anak perlu dicuci. Sambil itu saya memotong kain untuk baju kurung Nana. Selesai memotong, saya menghantar kain-kain itu untuk dijahit tepi.Penatnya berkejar-kejar dalam membuat kerja hanya tuhan yang tahu.

          Sesuatu yang mengejutkan, lembu kami hilang. Sejak petang tadi lagi uncle Adan mencari. Kami agak, lembu-lembu itu lapar dan pintu pagar yang kembang kerana banjir telah melemahkan ikatan pada pintu tersebut dan membuatkan lembu-lembu itu keluar.

          Hari seterusnya, kami serahkan tugas mengemas kepada adik beradik lain pula. Kami terpaksa menarik diri walaupun bantuan kami masih diperlukan. Semua peralatan rumah sudah dipindahkan kembali ke rumah. Semua barang perlu disusun kembali. Uncle Adan perlu menjejak lembu-lembu kesayangan kami dan saya pula perlu mencantum potongan-potongan baju Nana tu secepat mungkin.

           Sejak pagi saya habiskan masa membasuh pakaian sambil menjahit. Apa yang buat saya mulai bosan adalah jadual kerja yang berserabut membuatkan tumpuan fikiran saya turut terganggu. Akibatnya, beberapa kali saya terpaksa menetas semula jahitan akibat terbalik luar dan dalam. Pening juga nak siapkannya. Malamnya,  kami mengunjungi rumah mak dan makan malam di sana.Saya harap dapatenyiapkan sedikit lagi jahitan yang terbengkalai akibat banyak kali tersalah jahit. Malangnya malam ni hujan turun mencurah-curah membuatkan kami tidak dapat pulang ke rumah. Sedangkan esok, anak-anak sudah mahu kembali ke asrama.
          Esokmya,pagi-pagi lagi kami pulang ke rumah. Saya terpaksa berusaha menjahit baju tersebut sehingga siap.Tapi bila buat kerja nak cepat siap ni memang tak menjadi. Asyik silap je walaupun cuma hal remeh. Terpaksalah anak-anak mengemas pakaian mereka untuk ke asrama sendiri...

          Alhamdulillah... siap sebelum tengahari semua kerja dan saya masuk kerja separuh hari pada hari ini, Nana dan Arif akan kembali ke asrama.

          Nak dijadikan cerita, selepas semua baju saya gosok dan pastikan persiapan anak ke asrama selesai, saya terus pergi kerja. Nana akan dihantar oleh pakcunya. Malangnya sebelum Nana bertolak,dia terlelap. Maka bila celik je mata, dia digesa oleh ayahnya yang tengah serabut sebab lembunya belum ditemui.

          Akibat mamai, sampai kat Felda Tersang, baru dia perasan bahawa beg sekolahnya tertinggal. Alahai... hari ni bertukar kepada hari stress sedunia bila Uncle Adan mula membebel mengalahkan mak nenek.Serabut campur penat, Allah je yang tahu hati saya.

Nak dijadikan hal, esoknya saya terpaksa cuti lagi sekali untuk menyelesaikan urusan kakde yang wajib membuat medical check up dan beberapa urusan khas yang memerlukan saya bersama.

          Esoknya saya terpaksa mengisi borang keluar untuk beberapa jam. Sebelum keluar, saya berusaha menyiapkan tugas-tugas penting yang perlu saya lakukan dengan harapan saya tidak akan menyusahkan orang lain untuk menyiapkan tugas saya.

          Terasa macam main cari harta karun pula buat medical check up ni.huhuhu... lakukan secepat mungkin untuk mendapatkan semua yang tersenarai. Bagi yang pernah buat dan sedang mengejar masa mesti dapat rasa macam yang kami rasa.

          Alhamdulillah...semuanya selesai dan isnin nanti , Kakde akan mulakan harinya sebagai pelajar di sekolah berprestij tinggi KISAS( Kolej Islam Sultan Alam Shah).

          Dalam perjalanan pulang, saya mendapat panggilan dari boss saya. Allamak... saya telah terlepas pandang pada satu tugas yang penting.Haru biru dan kecoh satu pejabat dibuatnya.

          Sampai sahaja ke Bukit Betong, saya terus masuk kerja. Alhamdulillah... semua kerja selesai...tapi saya tak dapat lupakan rasa bersalah sebab terlepas pandang satu tugas yang penting sedangkan saya paling tidak suka kalau kerja saya tak siap.huhuhu...Sedih ke sadispun saya tak tahulah... tutup kisah kakde...nanti kita sambung cerita kat entry lain.

          Kita sambung cerita selepas banjir dulu ya.... hari pertama banjir lagi tanaman kami dah tenggelam. Tapi bila air surut, kelihatan semuanya masih hijau. Harapan kian menggunung agar tanaman kami selamat.

          Tetapi cerita selepas banjir ni lain pula jadinya. Pokok yang tenggelam akan mati kerana reput akar. Semusnya menjadi layu dan kering.
       
          Rumpun serai kami jadi rupa ini. Sedih dan redha jelah...semua dah boleh tuai hasil. Cuma belum sempat tuai dan jual.

          Paling sedih tengok pokok cili yang tinggal batang dan ranting ni. Kali terakhir, kami boleh memperoleh rm 50 ke atas untuk satu kali tuaian. Sekarang semuanya dah tinggal rope itu. Baru je rasa lega sebab ada sumber pendapatan tambahan untuk persekolahan anak-anak, sekarang semuanya dah tiada. Redha ajelah... kalau dah bukan rezeki kita, sekejap sahaja Allah boleh tarik dari kita. Tapi kalau dah rezeki kita, takkan ke mana... insyaallah...Allah itu maha kaya lagi maha pemurah lagi mengasihani. Semoga pintu rezeki kami akan terbuka luas walaupun belum kami tahu dari manakah ia akan muncul. Kita kena betsangka baik pada Allah...insyaallah...Allah akan sentiasa bersangka baik dengan kita.Huhuhu...motivated diri sendiri saya hari ni.

          Saya nak tutup semua kisah banjir tahun ini untuk kali ini.Harap tidak ada lagi banjir besar tahun ni. Satu fadhilat bila kami sekeluarga menyewa di perumahan banhir ni, buku-buku kami Alhamdulillah... tak perlu khuatir akan keselamatannya.

          Cuma... apakah kami boleh memohon penempatan banjir selepas banjir tahun ini? Dengar khabar, tok empat Bukit Betong sudah menemui setiap mangsa banjir dan menghantar nama mereka untuk bantuan perumahan banjir.

          Tetapi hairan juga kami tidak diberitahu. Makanya...harap-harap penyelesaian untuk masalah banjir akan dapat diatasi buat kesekian kalinya rumah kami ditenggelami air.

          Kalaulah kawasan rumah kami tu tidak jadi kawasan banjir, kami sudahpun membina rumah di tanah pusaka itu. Sayangnya tanah yang tidak terlibat banjir amat susah untuk kami dapatkan.

          Ada siapa tahu cara dan nasihat untuk orang macam kami untuk mendapatkan bantuan rumah? bolehlah tinggalkan komen. Manalah tahu...YB Dato' Wan Rosdi sendiri nak komen kan...hihi,
Assalamualaikum.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...